Cara Membuat Mikrotik Menjadi Wireless Access Point

Mikrotik merupakan satu Access Point yang boleh digunakan untuk mengawal Hotspot ataupun  WiFi. Access Point bermaksud fungsi Mikrotik  digunakan sebagai Access Point Wifi tanpa adanya proses routing dan NAT dalam mikrotik itu sendiri.

Oleh itu, saya akan memberikan contoh penggunaan Mikrotik sebagai Access Point pada rangkaian Hotspot Mikrotik. Boleh rujuk Gambar Topologi Mikrotik Hotspot seperti yang berikut:

k

Topologi Hotspot Mikrotik

Oleh itu, sebuah Hotspot Server iaitu RB1100 yang dihubungkan ke 2 buah Access Point yang mempunyai  fungsi yang berbeza. Mikrotik RB951G-2hnd sebagai Access Point WiFi Hotspot yang hanya digunakan untuk memancarkan isyarat WiFi saja, sementara proses routing dan DHCP server nya ada di RB1100.

Mikrotik RB951G-2HnD

Untuk Mikrotik SXTG-2hnd ini digunakan sebagai Access Point yang ber Wireless Point-to-Point ke bangunan sebelah. Sama seperti RB951G-2hnd nya, tidak ada routing dan konfigurasi lain selain sebagai Access Point sahaja.

Mikrotik SXTG-2HnD

Kita mulakan dengan Tutorial Cara Membuat Mikrotik Menjadi Access Point:

Mikrotik RB951G-2HnD Sebagai Access Point WiFi Hotspot

1. Hidupkan Mikrotik RB951G-2hnd nya
2. Kawal Mikrotik  menggunakan Winbox Mikrotik. Sila Download Winbox dulu.
3. Disini saya andaikan port yang bersambung ke Hotspot Server adalah ether 1.
4. Aktifkan (enable) interface wlan1 (wireless) nya. Masuk ke menu wlan1 nya, sila setting mode AP Bridge -> SSID: isikan nama isyarat Wireless nya (SSID) -> pilih kekerapan yang diinginkan -> selebihnya sila setting sendiri mengikut  keperluan -> OK


5. Masuk ke menu Bridge -> Buat Bridge baru -> Masuk ke tab Ports -> Tambah interface ether1 dan wlan1 pada bridge yang baru dibuat.


6. Sila beri IP address Mikrotik RB951G-2hnd nya pada antara muka ether1 dengan IP Address yang satu segment dengan IP Hotspot Server nya jika perlu supaya menjadi lebih mudah  semasa mengawal Mikrotik selepas itu. Jika IP tidak diberikan, ia tidak menjadi masalah, kerana fungsinya hanya sebagai Access point yang meneruskan sambungan dari Hotspot Server (Router) kepada client via Wireless. Jika IP Address tidak diberikan, saya sarankan untuk mengaktifkan ciri ROMON supaya Mikrotik boleh dikawal via MAC Address walaupun sudah lewat 1 hop.

7. Sehingga tahap ini, Mikrotik RB951G-2hnd sudah boleh digunakan sebagai Access Point. Sila cuba untuk menghubungkan kepada SSID yang ada.

Mikrotik SXTG-2HnD sebagai Access Point Wireless Point-to-Point

1. Mikrotik SXTG-2hnd meletakkan dasarnya adalah sebagai AP untuk WiFI PTP hampir sama dengan sebelumnya. Terasnya adalah untuk melakukan ‘bridge interface’ ether1 dan wlan1 nya.



2. Untuk ‘setting wireless point-to-point’ nya juga sama. Tetapi kita boleh ubah kepada mode wireless daripada AP Bridge kepada Bridge sahaja. Kenapa perlu ubah menjadi Bridge? Hal ini demikian kerana fungsinya hanya sebagai Point to point sahaja sehingga  ada 1  client / station yang lain akan disambungkan dan mode bridge ini hanya membenarkan 1 client sahaja yang boleh mengaksesnya. Hal ini untuk meningkatkan tahap keselamatan  supaya tidak dapat diakses sewenang-wenangnya.

3. Sama seperti tutorial sebelum ini, anda boleh beri Mikrotik nya IP Address ataupun tidak.

Okay, mungkin itu sahaja Tutorial Mikrotik  yang saya kongsikan pada kali ini. Sila cuba dan praktikkan. Semoga bermanfaat  🙂

sumber: Kumpulan Tutorial Mikrotik Indonesia

Cara Update/Upgrade Mikrotik RouterOS via Winbox

Bagaimanakah cara untuk upgrade/update RouterOS Mikrotik kepada versi yang terbaru? Persoalan ini akan kita ulas pada artikel kali ini. Beberapa cara dapat dilakukan untuk upgrade versi RouterOS Mikrotik menggunakan cara manual atau semi automatik.

Cara Upgrade Mikrotik RouterOS secara manual sudah diulas pada artikel sebelum ini iaitu Tutorial Cara Upgrade RouterOS ke Versi Terbaru
Cara untuk upgrade mikrotik secara semi auto akan kita bincangkan pada artikel ini.

Namun, sebelum itu pastikan dahulu Peranti Mikrotik anda sudah boleh mengakses internet untuk download Pakej RouterOS terbaru. Silakan baca artikel berikut :
Cara Menghubungkan Mikrotik ke Internet

Cara melakukan update/upgrade Mikrotik RouterOS secara semi auto sangat senang. Hal ini  kita boleh lakukan via Winbox Mikrotik dengan mengakses menu System –> Packages.

 

Cek pada column Installed Version dan Latest Version adakah ada perbezaan versi.

Jika ada silakan klik Download & Install.

Tunggu sehingga proses download selesai. Selepas itu, Mikrotik akan melakukan upgrade secara automatik dan reboot automatik. Setelah reboot, pastikan pakej upgrade nya sudah terinstall semua.

 

Sekian sahaja perkongsian Cara Update/Upgrade Mikrotik RouterOS Semi Otomatis via Winbox. Selamat mencuba dan semoga bermanfaat 🙂

Cara Mudah Setting Mikrotik Menggunakan Android via Webfig

Webfig adalah salah satu features pada Mikrotik yang dapat kita manfaatkan untuk Setting Mikrotik di Android via Web Browser. Dengan menggunakan Webfig, kita dapat mengkonfigurasi Mikrotik tanpa Winbox, namun masih menyampaikan pandangan Graphical User interface  (GUI) supaya ia tetap mudah digunakan untuk menetapkan Mikrotik.

Webfig dapat digunakan pada hampir semua gadget yang mempunyai web browser. Webfig sangat mudah digunakan untuk setting Mikrotik di Android, Linux, MacOS, dan Operating System lain yang tidak boleh menggunakan Winbox.

Android mempunyai beberapa cara untuk mengawal Mikrotik, seperti yang sudah saya bincangkan  pada artikel sebelumnya tentang :
1. Cara Setting Mikrotik di Andorid menggunakan Winbox Android
2. Cara Remote Mikrotik Menggunakan SSH di Android

Dua cara di atas memang dapat kita gunakan untuk setting Mikrotik di Android, tetapi ada beberapa kelemahan dan kekurangan daripada kedua-dua cara tersebut. Mulai dari hanya dapat menggunakan command line untuk SSH sehingga menu yang terbatas pada aplikasi Winbox Android.

Cara untuk mengatasi keterbatasan tersebut kita boleh menggunakan Webfig dimana penggunaan Webfig di Android sangat mudah dan praktikal kerana tidak perlu menginstall aplikasi tambahan. Kita hanya perlu menggunakan  Web browser yang sudah ada di Android untuk mengakses Webfig dan meremote Mikrotik.

Cukup sekadar itu untuk penerangan yang ringkas sebelum kita teruskan ke Tutorial Mikrotik nya 😀
1. Pastikan WiFi Mikrotik Anda sudah on dan boleh diakses oleh Android.

2. Hubungkan Android ke Wifi Mikrotik.

3. Buka Web Browser pada Android.

4. Masukkan alamat IP Mikrotik di Address Bar Browser.

5. Halaman Webfig akan muncul dan meminta kita untuk memasukkan data Login Mikrotik.

6. Masukkan Username dan Password Mikrotik –> Klik Login

7. Setelah berhasil login, kita boleh mengkonfigurasi Mikrotik dengan mudah menggunakan Webfig ini.

8. Kini anda boleh Setting Mikrotik dengan senang tanpa perlu  menggunakan Laptop/PC 😀

Sekian sahaja Tutorial Mikrotik tentang Cara Mudah Setting Mikrotik Menggunakan Android via Webfig. Selamat mencuba dan semoga bermanfaat.

Download Winbox Mikrotik untuk Android

Smartphone Android dapat digunakan untuk akses Google Play.Hal ini demikian memudahkan kita untuk mengkonfigurasi Mikrotik menggunakan Android tanpa perlu  membuka PC/Laptop.

Kita teruskan dengan  Cara Download Winbox Mikrotik untuk Android :
1. Buka Google Play

2. Cari aplikasi  Winbox. Ada beberapa Aplikasi Android Winbox yang dapat kita gunakan. Saya cadangkan menggunakan TikTool, kerana features yang lengkap berbanding aplikasi lain.

3. Install TikTool –> Buka Aplikasi TikTool. Kita akan diminta untuk mengaktifkan IP Service API.

4. Pastikan IP Service API Mikrotik sudah dalam kondisi enabled. Jika belum, Download Winbox –> buka Winbox –> Masuk ke menu IP –> Service –> api –> enable

5. Kembali ke TikTool –> Masukkan data Mikrotik yang ingin di remote

6. Cuba Login ke Mikrotik via TikTool

7. Berikut adalah menu Mikrotik RouterOS yang ada di TikTool. Menu warna font biru belum boleh digunakan atau ada features yang tidak boleh digunakan.

8. Berikut contoh interface pada TikTool. Icon Hijau adalah aktif, sementar icon orange belum aktif

Masih banyak feature lain yang boleh digunakan untuk setting Mikrotik di Android menggunakan TikTool. Selamat mencuba dan semoga bermanfaat 🙂

Cara Setting Mikrotik Menggunakan Android via SSH

Meremote Mikrotik untuk  Setting Mikrotik dapat dilakukan dengan pelbagai cara seperti yang saya bincangkan pada artikel sebelum ini tentang 4 cara mengakses MikroTik. Perkara ini juga dapat dilakukan dengan menggunakan Smartphone. Kita boleh meremote Mikrotik Menggunakan Smartphone Android, baik menggunakan aplikasi seperti Winbox, via web browser (webfig), mahupun via SSH.

Kali ini saya akan membincangkan berkenaan Tutorial Mikrotik tentang Cara Setting Mikrotik Menggunakan Android via SSH. Kenapa SSH? Kerana lebih cepat dan senang. Selain itu kita juga dapat mengasah bakat dalam menggunakan Command Line Mikrotik :D.

Setelah itu , berikut merupakan Cara Remote Mikrotik Menggunakan SSH di Android :
1. Pada Android, Buka Google Play dan Search Aplikasi dengan keyword SSH

2. Pilih Salah satu aplikasi SSH Client. Disini saya contohkan menggunakan Aplikasi JuiceSSH. Install dan Buka Aplikasinya.


3. Klik pada icon  di kanan atas, Masukkan Data Login Mikrotik dengan format :
username@alamatIPMikrotik:22

4. Contoh nya seperti berikut :


5. Kemudian notifikasi Host Verification akan muncul . Pilih  Accept.


6. Masukkan Password Mikrotik.


7. Mikrotik sudah boleh di-remote oleh Android via SSH.


8. Sekarang kita boleh mengkonfigurasikan Mikrotik menggunakan Command Line di Android.


Sekian sahaja Tutorial Mikrotik Indonesia tentang Cara Setting Mikrotik Menggunakan Android via SSH.
Jika anda merasakan bahawa Setting Mikrotik via SSH terlalu susah dan lambat. Anda boleh mencuba untuk  Setting Mikrotik di Andorid menggunakan Winbox Android atau menggunakan webfig di Android.
Selamat Mencuba :).

sumber:Kumpulan Tutorial Mikrotik Indonesia

Mikrotik disambar Kilat

Sedikit perkongsian jika peranti Mikrotik disambar kilat.

Pada suatu masa pernah berlaku peranti yang diuruskan oleh saya disambar kilat  dimana jaringan internet mahupun intranet di salah satu syarikat tidak boleh digunakan. Perkara ini telah saya laporkan kepada ISP untuk memeriksa link Fiber Optic (FO) dari pejabat terus kepada syarikat tersebut kerana semenjak kebelakangan ini sering berlaku gangguan pada link Fiber Optic di pejabat, saya pikir ini hanya masalah link FO yang down.

Keesokan harinya pihak ISP melakukan pengecekan link FO E1, dan ternyata hasilnya tidak ada masalah di link FO tersebut. Menurut info orang yang di GI, Router Mikrotik RB 1200 nya juga masih menyala. Namun setelah dilakukan pengecekan kondisi jaringan di GI tersebut masih down. Beberapa saat kemudian saya hubungi Supervisor GI tersebut, dan beliau menginformasikan bahwa pada hari sebelumnya ada hujan lebat disertai petir dan ruang kerja nya terkena sambaran petir.

Pada saat itu ada 2 orang di ruang kerja yang sedang menggunakan PC, tiba-tiba ada sambaran petir yang menuju ruang tersebut dan menghantam Switch. Kedua PC tersebut mati seketika. Alhamdulillah hanya PC nya saja yang mati, tidak termasuk orang nya :D.

Arus dan tegangan tinggi surja petir yang menghantam Switch lari ke semua jalur yang ada pada switch dan juga masuk ke jaringan listrik gedung. Hal ini mengakibatkan hampir semua perangkat yang terhubung ke switch tersebut kena getah nya. Ada 3 PC, 1 Switch dan 1 Router Mikrotik RB 1200 yang kena hantam. Selain itu juga semua lampu di gedung itu jebol dan beberapa saklar lampu sampai terlempar keluar. Beruntung 1 PC masih selamat karena hanya port ethernet nya saja yang gosong. Sementara 2 PC lainnya wafat alias co.id :(.

Ternyata hal inilah yang menyebabkan koneksi jaringan down. Karena setelah saya cek ke TKP, Router Mikrotik nya masih nyala, tetapi port ethernet banyak yang ngaco. Dimana LED port 1 – 5 nyala semua walaupun tidak ada kabel yang terhubung. Dari 10 port ethernet pada Mikrotik, hanya 2 port yang sehat, selebihnya jebol semua. Beruntung perangkat Multiplexer di GI tersebut tidak ikut kena.


Untuk mengatasi hal ini, saya terpaksa mengganti Router Mikrotik RB 1200 dengan Mikrotik RB450G yang hanya punya 5 port ethernet. Tapi itu ga masalah, karena emang 5 port saja yang digunakan. Alhamdulillah setelah penggantian dan sedikit seting, jaringan di GI tersebut bisa up lagi :).

Saya coba bongkar Mikrotik RB 1200 yang tersambar petir itu untuk memeriksa kerusakan nya, siapa tau masih bisa diperbaiki. Ternyata efek dari sambaran petir di Mikrotik ini tidak hanya membuat port ethernet nya jebol. Tetapi juga membuat sistem mikrotik nya error.

Setelah saya coba bongkar dan nyalakan, ternyata mikrotik nya boot looping (boot dan restart terus). Kemungkinan ada komponen elektronik di Routerboard nya yang rusak. Karena walaupun port ether nya punya fitur Over Voltage Protection, tetap saja tidak mampu menahan besarnya tegangan surja petir. Hal ini terlihat dari gosong nya salah satu port ether di Routerboard nya seperti gambar berikut.

Ya sudah lah, di hard reset pun sudah tidak mempan. Mikrotik nya sudah tidak bisa diperbaiki dan digunakan lagi. Beginilah nasib Mikrotik yang kesamber petir, ujung-ujung nya minta diganti yang baru :D.

Oke, cukup sekian curhatan saya tentang Mikrotik yang tersambar petir. Semoga pengalaman ini tidak terjadi pada anda semua. Kalaupun kejadian ya ga masalah, ambil sisi positifnya saja jadi bisa ganti Mikrotik baru :D.

Tutorial Shared Bandwidth Management Mikrotik Menggunakan Simple Queue

Shared Bandwidth Management Mikrotik digunakan untuk memperuntukkan jalur lebar atau bandwidth kepada setiap client dengan rate harga yang pelbagai  bergantung kepada keaktifan client lain dalam jaringan. Dengan menggunakan cara ini  jika salah satu client tidak aktif (offline) maka peruntukkan bandwidth akan diberikan ke client lain.

Sambungan kepada situasi  sebelum ini tentang Simple Bandwidth Management Mikrotik sebagai contoh terdapat 2 client iaitu client A dan client B masing-masing akan mendapat peruntukkan bandwidth 256kbps/256kbps dan jumlah bandwitdh mikrotik untuk 2 client tersebut adalah 512kbps/512kbps. Jika client A tidak menggunakan peruntukkan bandiwidth atau data itu akan diberikan kepada client B

Konfigurasi yang pertama kali dilakukan adalah konfigurasi untuk mengehadkan penggunaan bandwidth untuk kedua client sekaligus.


Konfigurasi ini juga berfungsi sebagai had kepada bandiwidth parent. Arahan yang dapat digunakan adalah seperti berikut :
queue simple add name=limit-all target=10.10.10.0/24 max-limit=512000/512000


Seterusnya  konfigurasi ini dibuat untuk hadkan pengunaan bandwidth setiap client dengan menggunakan konfigurasi sebelumnya sebagai parent. Arahan yang dapat digunakan adalah seperti yang berikut :

queue simple add name=limit-1 target=10.10.10.1 max-limit=512000/512000 limit-at=256000/256000 parent=limit-all

queue simple add name=limit-2 target=10.10.10.2 max-limit=512000/512000 limit-at=256000/256000 parent=limit-all

Sekarang kita cuba check dengan memantau peruntukan jalur lebar kedua client menggunakan tool torch mikrotik.

1. Ketika kedua-dua client aktif menggunakan seluruh perutnukkan bandwidth (512kb)

2. Ketika salah satu dari client tidak aktif (offline), bandwidth akan diberikan ke client lain.

Demikianlah Tutorial dari MKNS  tentang Shared Bandwidth Management Mikrotik Menggunakan Simple Queue. Selamat mencuba dan sesuaikan sendiri dengan keadaan jaringan yang digunakan

Sumber:Kumpulan Mikrotik Indonesia

Penjelasan Giliran Tree & PCQ dan Perlaksanaan Di Mikrotik

Pengurusan Bandwidth di Mikrotik tidak dapat dipisahkan daripada ciri Queue Features. Ada dua jenis Queue yang dapat digunakan di Mikrotik, yaitu Simple Queue dan Queue Tree. Untuk penjelasan tentang Simple Queue saya sudah pernah sayaulas disini:
Cara Mengehadkan (Limit) Bandwidth Mikrotik dengan Simple Queue
Kali ini kita akan bincangkan Penjelasan Queue Tree & PCQ (Per Connection Queue) serta Penerapannya atau pelaksanaannya di Mikrotik.

Queue Tree

Queue Tree berfungsi untuk melakukan fungsi yang lebih komplex dalam had bandwidth pada mikrotik dimana penggunaan packet mark nya memiliki fungsi yang lebih baik. Digunakan untuk hadkan satu arah koneksi saja baik itu download maupun upload. Secara umum Queue Tree ini tidak terlihat berbeda dari Simple Queue.

Perbezaan yang boleh dilihat secara langsung iaitu hanya dari sisi cara pakai atau penggunaannya saja. Dimana Queue Simple secara khusus memang dirancang untuk kemudahan konfigurasi sementara Queue Tree dirancang untuk melaksanakan tugas antrian yang lebih kompleks dan butuh pemahaman yang baik tentang aliran trafik.
Beberapa Perbedaan Simple Queue dan Queue Tree :
1. Queue Simple
Memiliki aturan urutan yang sangat ketat, antrian diproses mulai dari yang paling atas sampai yang paling bawah.
Mengatur aliran paket secara bidirectional (dua arah).
Mampu membatasi trafik berdasarkan alamat IP.
Satu antrian mampu membatasi trafik dua arah sekaligus (upload/download).
Jika menggunakan Queue Simple dan Queue Tree secara bersama-sama, Queue Simple akan diproses lebih dulu dibandingkan Queue Tree.
Mendukung penggunaan PCQ sehingga mampu membagi bandwidth secara adil dan merata.
Bisa menerapkan antrian yang ditandai melalui paket di /firewall mangle.
Mampu membagi bandwidth secara fixed.
Sesuai namanya, pengaturannya sangat sederhana dan cenderung statis, sangat cocok untuk admin yang tidak mau ribet dengan traffic control di /firewall mangle.
2. Queue Tree
Tidak memiliki urutan, setiap antrian akan diproses secara bersama-sama.
Mengatur aliran paket secara directional (satu arah)
Membutuhkan pengaturan /firewall mangle untuk membatasi trafik per IP.
Membutuhkan pengaturan /firewall mangle terlebih dahulu untuk membedakan trafik download dan upload.
Dinomorduakan setelah Queue Simple.
Mendukung penggunaan PCQ sehingga mampu membagi bandwidth secara adil dan merata.
Pengaturan antrian murni melalui paket yang ditandai di /firewall mangle.
Mampu membagi bandwidth secara fixed.
Lebih fleksibel dan butuh pemahaman yang baik di /firewall mangle khususnya tentang traffic control.

Penjelasan beberapa argumen di Queue Tree :
1. Parent : berguna untuk menentukan apakah queue yang dipilih bertugas sebagai child queue
Ada beberapa pilihan default di parent queue tree yang biasanya digunakan untuk induk queue:
– Global-in :
Mewakili semua input interface pada umumnya. Maksudnya disini interface yang menerima input data/trafik sebelum difilter seperti trafik upload
– Global-out :
Mewakili semua output interface pada umumnya. Maksudnya disini interface yang mengeluarkan output data/trafik yang sudah difilter seperti trafik download
– Global-total :
Mewakili semua input dan output interface secara bersama, dengan kata lain merupakan penyatuan dari global-in dan global-out.
– <interface name>: ex: lan atau wan :
Mewakili salah satu interface keluar. Maksudnya disini hanya trafik yang keluar dari interface ini yang akan diqueue.

2. Packet Mark : Digunakan untuk menandai paket yang sudah ditandai di /ip firewall mangle.

3. Priority ( 1 s/d 8) : Digunakan untuk memprioritaskan child queue dari child queue lainnya. Priority tidak bekerja pada induk queue. Child Queue yang mempunyai priority satu (1) akan mencapai limit-at lebih dulu dari pada child queue yang berpriority (2).
4. Queue Type : Digunakan untuk memilih type queue yang bisa dibuat secara khusus dibagian queue types
– Limit At : Bandwidth minimal yang diperoleh oleh target/ip yang diqueue
– Max Limit : Bandwidth maksimal yang bisa dicapai oleh target/ip yang diqueue.
– Burst limit : Bandwidth maksimal yang bisa dicapai oleh target/ip yang diqueue ketika burst sedang aktif
– Burst time : Periode waktu dalam detik, dimana data Rate rata-rata dikalkulasikan.
– Burst Threshold : Digunakan ketika data Rate dibawah nilai burst threshold maka burst diperbolehkan.Ketika data Rate sama dengan nilai burst threshold burst dilarang. Untuk mengoptimalkan burst nilai burst threshold harus diatas nilai Limit At dan dibawah nilai
Max Limit.
PCQ (Per Connection Queuing)
Digunakan untuk mengenali arah arus dan digunakan karena dapat membagai bandwidth secara adil, merata dan masif. PCQ pada mikrotik digunakan bersamaan dengan fitur Queue, baik Simple Queue maupun Queue Tree.

Untuk lebih mudah memahami konsep PCQ, silakan simak analogi berikut ini :
Saya punya 10 PC yang akan saya bagikan bandwidth maksimal 1 Mb dan bandwidth minimal tiap PC 256 kb. Jika hanya satu PC saya yang online maka dia akan dapat BW max 1 Mb, namun jika ada dua PC yang online BW dibagi 2, dan seterusnya hingga 10 dengan pembagian bandwidth yang merata.

Nah, untuk membuat konfigurasi seperti ini, saya harus membuat 1 rule parent Queue dan 10 rule child Queue untuk tiap client. Untuk kondisi sekarang yang hanya 10 PC it’s ok, ga masalah. Namun bayangkan jika PC nya ada 100? 200? Gimana kalau yang saya kelola adalah jaringan WiFi Hotspot dengan client yg ga tentu jumlah nya? Apa iya saya harus membuat ratusan rule untuk tiap client? Capek dongg..

Oleh karena itu, saya dapat gunakan fitur PCQ ini untuk melakukan manajemen bandwidth secara massive kepada semua client secara besar-besaran. Dengan menggunakan PCQ ini, walaupun jumlah client tidak tentu dan sangat banyak, kita hanya perlu membuat satu atau dua konfigurasi Queue. Enak kan?

Penjelasan Beberapa Argumen di PCQ :

PCQ Classifier berfungsi mengklasifikasikan arah koneksi, Misalnya jika Classifier yang digunakan adalah src-address pada Local interface, maka aliran pcq akan menjadi koneksi upload. Begitu juga dgn dst-address akan menjadi pcq download.

PCQ rate berfungsi untuk membatasi bandwidth maksimum yang bisa didapatkan. Dengan memasukkan angka pada rate ini (default: 0) maka maksimal download yang akan didapatkan per IP akan dibatasi mis. 128k (kbps).

Limit berfungsi untuk membatasi jumlah koneksi paralel yang diperkenankan bagi tiap IP. artinya bila kita meletakkan nilai 50, maka cuma 50 koneksi simultan yang bisa didapat oleh 1 IP address (baik itu source / destination).

Total Limit adalah total keseluruhan koneksi paralel yang diperkenankan untuk seluruh ip addresss (baik itu source ataupun destination).

Contoh penerapan PCQ dan Queue Tree di Mikrotik :
Menggabungkan fitur Layer7 dan packet marking menggunakan mangle untuk menandai file yang biasa di download untuk kemudian dibatasi bandwidth download menggunakan Queue Tree + PCQ. Sehingga tiap client akan mendapatkan koneksi limited download dan unlimited browsing.

 

Tutorial Bandwidth Mikrotik : Limited Download, Unlimited Browsing Menggunakan Layer 7

Referensi :
http://learningbytutz.blogspot.com/2012/03/memahami-queue-tree-dan-pcq-di-mikrotik.html
http://www.alkomp.net/2014/03/perbedaan-queue-simple-dan-queue-tree.html

Cara Menghubungkan Mikrotik ke Internet

Bagaimana cara menghubungkan untuk Mikrotik ke Internet? Mungkin anda selalu tertanya-tanya ketika anda baru sahaja menggunakan Mikrotik. Ada beberapa cara yang boleh digunakan untuk menghubungkan Mikrotik ke Internet. Cara-cara tersebut bergantung pada modem atau perangti yang digunakan untuk hubungkan dengan internet.

Secara umumnya cara untuk menghubungkan Mikrotik ke Internet adalah seperti yang berikut :

1. Pastikan dulu sumber sambungan internet. Apakah dari modem ADSL (misalnya Speedy) atau dari modem USB.

2. Jika anda menggunakan Modem USB untuk menyambungkan kepada Internet

3. Jika sumber sambungan internet menggunakan Speedy yang menggunakan PPPoE, maka setting Mikrotik

4. Jika sumber sambungan Internet secaa langsung tanpa setting modem dulu, seperti sambungan dari modem Speedy atau Router 3G, dimana tidak perlu tambah setting di Mikrotik maka teruskan  kepada step nombor 5.

5. Login ke Mikrotik via Winbox –> Masuk ke menu IP –> DHCP Client –> Tambahkan DHCP Client dengan meng-klik menu +
– Interface : Pilih interface yang terhubung ke sumber Internet
– Use Peer DNS : Centang
– Use Peer NTP : Centang
– Add Default Route : yes


6. Setting IP address. Masuk ke menu IP –> Addresses –> Tambahkan IP address untuk interface yang membawa kepada pelanggan. Saya akan memberikan beberapa contoh bagaimana IP address dihubungkan  kepada interface LAN yang menghala kepada Client dengan IP address 10.10.10.10/24.
Interface NAT sudah mendapatkan IP address secara automatik kerana sebagai DHCP Client dari sumber internet.

 


7. Tambahkan setting DNS Server. Masuk ke menu IP –> DNS kerana step yang ke 5 kita sudah menggunakan DHCP Client dimana kolom “Use Peer DNS” ditandakan, maka Mikrotik juga sudah mendapat DNS Server secara automatik dari sumber internet.
Tapi sebagai  cadangan kita boleh tambah menggunakan DNS nya Google : 8.8.8.8


8. Tambahkan setting NAT Masquerade. Masuk ke menu IP –> Firewall –> Masuk Tab NAT –> Tambahkan rule NAT :
~ Tab General
– Chain : srcnat
– Out-interface : pilih interface yang menuju ke sumber internet
~ Tab Action
– Action : Masquerade

9. Sampai disini, Mikrotik seharusnya sudah disambungkan kepada internet. Periksa sambungan dengan ping melalui terminal

Demikian sahaja tutorial cara menghubungkan atau menyambungkan Mikrotik ke Internet. Ini adalah tutorial Mikrotik Dasar yang dapat anda gunakan dan selamat mencuba

 

Sumber: Kumpulan Mikrotik Indonesia

Cara bahagikan Bandwidth secara sama rata di Mikrotik

Cara berkongsi  Bandwidth internet secara sama rata berdasarkan interface menggunakan Mikrotik. Hal ini yang akan kita bincang pada  artikel kali ini. Sebelum saya teruskan, saya syorkan  supaya membaca artikel sebelumnya tentang Cara Mengehadkan (Limit) Bandwidth Mikrotik dengan Simple Queue Mikrotik.

Jadi pada kali ini kita akan membuat cara berkongsi bandwidth secara sama rata berdasarkan interface yang digunakan. Untuk lebih jelasnya silakan lihat topologi jaringannya berikut ini :

 

 

Bandwidth internet yang saya gunakan adalah seperti berikut ini :

Sambung Internet dari ISP 3 dengan Bandwidth 4 Mbps (Download) dan 1 Mbps (Upload).
Dari sambungan internet itu, saya akan bahagikan bandwidth  menjadi 3 dibagi per interface. Jadi disini saya menggunakan 4 interface ether.
-> interface ether1 : koneksi ke internet (DHCP Client)
-> interface ether2 : koneksi ke client 1
-> interface ether3 : koneksi ke client 2
-> interface ether4 : koneksi ke client 3

Masing-masing interface ether akan dikasih bandwidth
Download : 4 Mb/3 = 1333 Kb
Upload : 1 Mb/3 = 333 Kb

Oke, kita mulai langkah-langkah Cara Membagi Bandwidth Sederhana di Mikrotik :
1. Pastikan Mikrotik anda sudah boleh terhubung ke Internet (Seting DHCP Client, DNS, Firewall Masquerde, IP Address, dll).

2. Seting IP address untuk masing-masing interce yang tehubung ke client :
–> ether2 : 10.10.10.1/24
–> ether3 : 10.10.20.1/24
–> ether4 : 10.10.30.1/24

 


3. Buat DHCP Server untuk masing-masing client, masuk menu IP –> DHCP Server –> DHCP Setup
(Jika anda ingin konfigurasi IP client secara manual point ini boleh dilewati)

4. Untuk bahagikan Bandwidth, masuk ke menu Queues –> Simple Queues –> Buat rule baru
[Tab General]


–> Beri nama rule nya
–> Target : ether2 atau 10.10.10.0/24
–> Max limit :
—> Target Upload : 333k
—> Target Download : 1333k

 

[Tab Advanced]
–> Limit At :
—> Target Upload : 333k
—> Target Download : 1333k

Untuk membuat rule pada interface selanjutnya, tinggal klik saja pada Copy terus ganti nama dan target nya supaya lebih cepat.

 

5. Jika setting sudah selesao, sekarang kita cuba menggunakan Bandwidth test pada Client, dan hasilnya adalah sebagai berikut :
Hasilnya hampir sama seperti yang sudah kita seting sebelumnya yakni :
Bandwidth 1190 Kb (Download) dan 333 Kb (Upload)

 

Sekarang persoalannya , kenapa pembahagian nya dibuat per interface? Kerana  itu adalah permintaan klien saya :D.

Sekian saja tutorial Cara membahagikan Bandwidth Sederhana di Mikrotik. Semoga bermanfaat 🙂

Sumber :Kumpulan Tutorial Indonesia